Thursday, March 15, 2012

Kevlar Extreme Disc Brake Pads
Kevlar Extreme Disc Brake Pads

Bos Rudyn, Fortyku sudah 40.000 km nih dan bengkel sudah wanti-wanti untuk ganti kanvas rem, boleh minta rekomendasinya tempat yang recommended ?
Sebenarnya maksud saya adalah mendapatkan bengkel yang recommended selain bengkel ATPM untuk mengganti kanvas rem karena biasanya mengganti kanvas rem di ATPM harganya cukup mahal dan bisa menghemat cukup banyak kalau memang ada rekomendasi bengkel yang baik. Kalau tanya sama anak ID-Fortuner harusnya rekomendasinya bagus-bagus karena dulu saya pernah beli saringan udara K&N yang menurut klaimnya tidak usah diganti dan hanya perlu dibersihkan secara rutin. Hemat di kantong, cinta lingkungan .... di sayang istri, ngga ada matinya :p.

Jawaban yang saya dapat mengejutkan. Bukannya rekomendasi bengkel yang saya dapatkan, malah saya sampai melongo ditanya oleh Rudyn.
Bro Alfons, mau tidak dapat kanvas rem gratis. Kemarin ada toko onderdil yang menawarkan kanvas rem gratiske anak-anak ID-Fortuner.
Haaaa ? Gratis ? SERIUS nih ? Itu kanvas rem dijamin ngerem ngga ? Kok bisa gratis kaya antivirus gratisan gitu.
Bos Rudyn senyum ajah (kayanya .... soalnya kan ngga kelihatan di BBM :p). Ok, kalau begitu kamu tunggu saja nanti kamu di hubungi oleh orangnya.

Buset dah, mimpi apa gua semalam. Mau cari rekomendasi bengkel bagus malah dapat tawaran kanvas rem gratis. Singkat kata, telepon saya bunyi dan di seberang sana ada bos Michael yang pada intinya menawarkan saya untuk menggunakan kanvas rem dengan merek Kevlar. Dengar mereknya sih keren J, kanvas rem kebal peluru. Silahkan Bapak ambil saja ke Utama Motor di Sawah Besar, sebelahnya BCA. SIAP Bos Michael.
Hari Sabtu siang saya meluncur ke Utama Motor, sambil menunggu saya sempat foto spanduk Kevlar (lihat gambar 1)
 
Gambar 1, Spanduk Kevlar

Jujur saja, saya termasuk awam kalau sudah masalah teknis mobil, paling hal-hal yang sangat penting yang saya kuasai seperti isi solar :p, periksa tekanan ban (saya punya kompresor DC merek Coido yang ada meteran tekanan angin digital dan beli di Ace Hardware habis membaca rekomendasi satu majalah otomotif) dan servis rutin. Jadi kalau ganti brakepad ini saya pertama kali. Waktu diserahi brakepadnya ada 4 plat brake pad (lihat gambar 2 dan 3).
 
Gambar 2 Kardus Brakepad dan packaging plastik
 
Gambar 3, 4 Brakepad lengkap dengan plat stainless yang yang berbunyi mendecit karena tergesek disc kalau brakepadnya tipis dan perlu di ganti.

Lalu saya tanya sama Chandra, ini brake pad buat semua roda Fortuner yah, empat-empatnya yah ? Si Chandra apa dia lagi bengong apa memang naeknya sepeda gunung jadi dia juga lupa kali, dia ngangguk ajah dan gua juga ngga pernah ganti kanpas rem yah gua ambil ajah itu kanvas rem dengan perasaan berbunga-bunga .... (siapa yang ngga berbunga-bunga dapat kanpas rem gratis :p, yang ngalahin berbunga-bunganya gua cuma si Ashraf soalnya dia dapetin BCL). Wah, senang nih urusan ganti kanpas rem beres. Gua tinggal cari bengkel untuk gantiin kanvas rem. Jujur ajah gua ngeblank ganti kanvas rem dimana yah ? Apa di TODA ..... tapi setahu gua itu bengkel buat ganti oli. Bos Rudyn ngasih tahu kalau yang biasa gantiin kanvas rem itu di toko BAN. Busyeeet ... bodo banget gua, bener juga, tukang ban kan urusannya bukan cuma tambel ban tapi juga ganti velg, balancing, spooring dan segala macem yang berhubungan dengan ban. Kalau toko ban sih gua ada langganan Saputra Ban di Hasyim Ashari, mana sambil nunggu gua bisa makan di Pondok Djaja yang barusan pindah ke sebelahnya. Singkat kata Forty gua giring ke Saputra Ban dan gua minta masnya untuk gantiin kanvas rem untuk 4 roda Forty.

Beres boss. Mana kanvas remnya ?
Ini mereknya keren ... Kevlar, anti peluru.

Lhoo, masa cuma empat bos.
......
???? (gua melongo)
Mas, bannya kan 4, kanvas remnya 4. Yah cocok dong. Gimana sih ente ?

Gantian masnya yang melongo ...... (ini orang dodol banget .... keren2, sudah salah kok ngotot yak).
Pak, satu roda itu butuh 2 kanvas. Dijepit kiri dan kanan. Jadi kalau 4 kanvas rem yah cuma bisa buat 2 roda. Lagian ban belakang Fortuner itu ngga pakai disc tapi pakai drum (kalau ini gua tahu maksudnya rem yang pakai sistem drum .... bukan drumband :p).
Lha ... ban sepeda ajah butuh dua kanvas rem buat jepit tiap roda supaya berhenti, masa mobil segede Fortuner cuma butuh satu kanvas .... itu mah buat lukis pak.

Wadduhh ... tengsin gua. Sudah ngotot salah lagi. (tapi gua bakalan potong tipsnya si mas ... soalnya dia nyela gua) Ya sudah, kalau begitu pasang ban depan ajah mas.

Singkat kata si mas sudah mulai kerja dan saya tinggal untuk makan di Pondok Djaja yang terkenal dengan rendang dan ayam gorengnya yang maknyus habis dan berbeda beberapa ruko dari Saputra Ban di daerah Kemakmuran, Hasyim Ashari.
Pas saya balik ada dua hal yang menarik perhatian saya. Pertama pas lihat kanvas rem lamanya saya sampai tidak percaya ... buset, itu kanvas rem gua kok tipis banget yah, gua jejerin sama kanvas rem Kevlar beda tebalnya 4/5, jadi kanvas rem lama gua tinggal 1/5 tebalnya. (lihat gambar 4 dan 5). Gua bersyukur juga ikutin rekomendasi bengkel ATPM untuk ganti kanvas rem. Kalau ngga bisa nombok nanti gua kalau sampai discnya kemakan pas kanvas remnya habis.
 
Gambar 4, Kanvas rem lama ATPM dgn kanvas rem Kevlar yang baru.
 
Gambar 5, 40.000 KM rupanya sudah hampir menghabiskan kanvas rem

Hal lain yang menarik perhatian saya adalah kanvas rem Kevlar ini setiap kanvasnya dilengkapi dengan plat stainless yang saya kirain Cuma buat fancy2 ajah atau variasi (tapi siapa yang lihatin yah kalau fancy .... wong ketutup). Tapi pas tanya masnya dia bilang kalau itu plat stainless penting sekali dan bukan buat fensi. Tinggi dari plat stainless itu sudah diletakkan sedemikian rupa sehingga kalau kanvas rem sudah sampai ketipisan tertentu dan perlu di ganti maka plat stainless akan beradu dengan disc dan menimbulkan bunyi bising ... NGIIIIIIIIIIK atau JRIIIIIT kira-kira gitulah bunyi besi beradu. Tujuannya adalah untuk ngasih tahu pemilik mobil (yang ngga budeg) kalau sudah saatnya mengganti kanvas rem lagi. Nah, yang saya amati, kok kanvas rem ATPM ke empat-empatnya ngga ada yang pakai plat stainless yah L. Apa mereka asumsi semua mobil keluarannya bakal diservis di bengkel ATMP sehingga nanti akan di warning oleh SA ? Mungkin ini inputan untuk ATPM karena kanvas rem ini seingat saya belum pernah saya ganti dari pertama kali beli.

Lalu hal lain yang menarik perhatian saya adalah minyak rem. Pas balik makan, si masnya lagi ganti kanvas rem ... saya lihat kok tutup minyak di dekat mesin yang dibuka (lihat gambar 5).
 
Gambar 5, Minyak rem yang harus dikurangi karena rem yang tadi tipis jadi tebal J.

Tadinya sudah mau saya omelin saya kirain si mas main buka-buka minyak power steering, mau cari story lagi nih sama gua. Tapi untung saya belajar dari pengalaman dan ngga main ngomel ajah.

Mas, itu minyak apa ? Terbuka gitu ?

Oh, itu minyak rem pak, kalau ngga dibuka nanti luber bocor kemana-mana.

Kok bisa luber mas ?

Kan kanpas remnya baru pak, jadi kita harus nekan balik.

OOOOOOO (dalam hati lega gua ngga ngomel ... ha ha ha, nanti tipsnya gua ngga jdi potong deh :p).

Setelah selesai pasang kanvas rem di 2 roda, minyak rem yang harus dikeluarkan cukup banyak, mencapai ½ gelas kecil aqua dan walaupun sudah dikeluarkan tinggi minyak rem masih tetap sama. Jadi benar katanya si mas kalau memang kanvas rem yang baru lebih tebal menekan balik sistem hidrolik rem dan menempati ruang yang tadi ditempati oleh minyak rem. (lihat gambar 6)
 
Gambar 6, Minyak rem yang dikeluarkan ½ gelas aqua.

Kesimpulan :
Setelah penggantian rem dilakukan, saya tentunya melakukan pengetesan rem. Sebagai gambaran, sebelum diganti kalau saya injak rem dengan sekuat tenaga, terkadang saya mendengar bunyi “KLANG”. Tadinya saya kira ban Forty menginjak kerikil dan melejit tetapi hal itu terjadi beberapa kali. Kesimpulan saya mungkin karena kanvas rem sudah tipis dan agak melejit ketika saya tekan rem dengan kencang. Setelah penggantian kanvas rem ini hal ini tidak terjadi.
Mengenai kualitas Kevlar sampai hari ini saya pakai hampir seminggu menurut pendapat saya kemampuan pengereman dapat diandalkan dan tidak kalah dengan original asesoris. Malah ada plat besi yang saya katakan diatas memberikan nilai tambah kalau brakepad habis.

Salam,
Alfons Tanujaya

Forty117

 
 

 

 

 

Monday, October 31, 2011

Buah lokal vs buah impor

Dear JS-er,

Mohon maaf sudah lama tidak menulis, saya mendapatkan banyak manfaat dari milis ini untuk referensi tempat makan dan komunitas yang baik :). Jadi kali ini saatnya membalas jasa dengan menulis :p.

Kalau berbicara soal buah lokal, memang kadang-kadang hati sedih melihat buah lokal kalah dengan buah impor. Tetapi saya memiliki pandangan yang sedikit berbeda jika diminta mendukung buah lokal. Apalagi memanfaatkan rasa kebangsaan. Tetapi hal ini merupakan preferensi pribadi dan silahkan JS-er yang lain untuk memiliki pandangan dan keputusan sendiri.
Kalau disuruh mendukung beli buah lokal Buto Ijo alias membabi buta, jujur saya sebagai orang yang berkecimpung di dunia bisnis jadi sulit menerima hal ini. Lha, apel yang tampangnya cakep-cakep, ada yang merah tua (Washington), Pacific rose (asal bukan Vietnam Rose saja .... sambil melirik Harnaz ... eeh salah lirik, harusnya YH), Apel Fuji (walaupun gua ngga yakin kalau nih apel bener dari Gunung Fuji ... paling ditanem di sebelah Fuji Film kali :p), Apel Fujiyama .... ooops, (kalau ini sih saingannya Rexona yak) rasanya cukup enak (walaupun saya pernah baca klaim bahwa apel impor ini kandungan gizinya sudah sangat berkurang karena dikirimkan beberapa minggu / bulan yang lalu dari negara asalnya, kalau ada JS-er yang tahu mengenai hal ini mohon di sharekan) dibandingkan apel lokal yang jujur saja (menurut pendapat saya yah .... jangan marah kalau ada yang punya apel yang saya sebutkan atau menyentil rasa kebangsaan anda) sudah bentuknya kecil, buntet, terkadang terlalu keras, rasanya terkadang asem ..... kebonnya deket sama rumah gua (lha, Malang kan lebih deket ke rumah gua daripada Washington yak). Tapi harganya LEBIH MAHAL. Saya disuruh dukung Apel Malang, saya sulit menerima hal ini. Sebagai konsumen, sesuai kata om Adam Smith (bukan Adam dan Hawa) konsumen akan mencari produk yang memberikan manfaat terbesar dengan pengorbanan terkecil. Kalau sekali-sekali dukung sih boleh-boleh saja, wong saya kan orang Indonesia dan memang harusnya dukung produk lokal, TETAPI kalau disuruh dukung produk lokal yang tidak bersaing atau tidak menyesuaikan diri dengan persaingan dalam dunia bisnis .... yah sama ajah ini namanya amal (bukan Amalia ... itu mah gadis cilik lincah nian ...... sosotan gua waktu SD :p). Cepat atau lambat pasti akan kalah tergerus oleh persaingan. Karena itu pebisnis buah lokal juga dituntut untuk sadar akan persaingan dan jangan mengeluh saja, tetapi harus melihat ancaman-ancaman apa saja yang ada dan analisa SWOT lalu lakukan langkah menghadapi buah impor. Kalau bisnis mau tumbuh dan survive memang harus bisa mengidentifikasi ancaman dan kreatif mencari solusinya.
Saya punya banyak buah favorit lokal yang menjadi preferensi saya dibandingkan dengan buah impor. Tetapi terkadang terjadi noise-noise (seperti kata om Steve Jobs) dan terkadang kalah sama buah impor :

1. Jeruk Pontianak. <<>> Tiap pagi saya minum jeruk peras satu gelas. Dulu waktu saya masih belum “tertipu” (maksudnya belum married ... wkwkwkwkwk) saya tidak cocok dengan jeruk peras yang murni. Saya malah bilang kalau Nutrisari yang dicampur dengan es dicampur dengan sedikit perasan jeruk itu lebih enak daripada jeruk peras murni. Tetapi setelah married dan saya mau tidak mau harus mengikuti peraturan CEO di rumah dimana Nutrisari, sirup, Coca Cola, Pepsi Cola (supaya jangan dibilang kontra marketing jadi dua merek bersaing tetap disebutkan :p) itu “seakan-akan” termasuk ke dalam golongan NAPZA (Narkotika, Psikotropika dan Zat Additif :p) jadi kalau sama 2 bos kecil saya lagi mau “fly” minum root beer atau Coca Cola terpaksa kita harus sembunyi-sembunyi jangan sampai ketahuan pihak berwajib. Kalau sampai ketahuan, urusan bisa panjang .... bisa-bisa nanti kita disuruh detoksifikasi ... ha ha ha ha. Maka mau tidak mau tiap pagi yang saya minum adalah jeruk peras tanpa dicampur apapun. Nah, rupanya seperti kata pepatah “alah bisa karena biasa” setelah berjalan 1 tahun, lidah saya malah sekarang sudah sangat terbiasa dengna jeruk peras murni dan tiap kali minum es jeruk di kedai / restoran manapun ..... lidah saya akan sibuk mencari jejak-jejak gula dan secara tidak sadar (bukan trance .... ngga sampai kaya orang main kuda lumping) membandingkan dengan rasa jeruk peras murni yang saya minum tiap pagi. Dan sekarang saya sangat menghargai jeruk peras murni, mending gua minum es teh tawar daripada es jeruk yang rata-rata dicampur air gula segambreng<<>>. Nah, kalau menilik persaingan di dunia perjerukan, logikanya kan jeruk Pontianak lebih dekat ke Jakarta dibandingkan jeruk Navel atau Valencia. Tetapi dalam banyak kunjungan saya ke toko buah sering sekali harga jeruk Pontianak itu lebih mahal dari jeruk Navel dan Valencia ini. (apalagi jeruk Medan ... memang kalau Medan suka jual mahal yaa .. peace Natalia ha ha ha). Saya tidak tahu detailnya apa yang terjadi, tetapi seharusnya pemerintah menyadari hal ini lalu membereskan tata niaga jeruk dan memberikan dukungan bagi perkembangan jeruk Pontianak. Asalkan harganya sama atau lebih mahal “sedikit” saja dengan jeruk impor, preferensi saya masih jeruk Pontianak.
2. Mangga. Kalau mangga yang saat ini lagi musim sekarang, masih jelas mangga Harum Manis belum terkalahkan. Baik masalah rasa, kualitas dan harga dibandingkan dengan mangga impor saya masih prefer Harum Manis kemana-mana. Kemarin di Glodok habis makan di gang samping Gloria saya lihat pedagang jual mangga Harum Manis, harganya Rp. 12.000,-. Ditawar sedikit jadi Rp. 10.000,-. Jadilah borong mangga 5 kg, eee ketemu lagi manalagi Rp. 10.000,- borong lagi 3 kg. Di toko buah rata-rata harganya 25.000 – 35.000 (cuma bedanya dikasih stiker saja, stiker produsen mangganya ..... bukan stiker langganan parkir itu mah kegedean) .... wah, gua jadi pengen buka toko buah nih, cuannya gede :).
3. Jambu Air. Nah kalau jambu air ini ceritanya seru dan bagi saya ini success story dimana pebisnis buah lokal bisa berjaya menghadapi serangan pebisnis impor. Salah satu jambu favorit saya adalah jambu air Bangkok .... ngga tahu kenapa apapun yang buntutnya Bangkok itu besar-besar dan enak. Durian Bangkok, Pepaya Bangkok, Ayam Bangkok, Mangga Bangkok, Buah Naga Bangkok itu mantap-mantap semua, sudah besar, guahnya banyak, rasanya enak dan konsisten, bijinya kecil ..... (kalau calon istri Bangkok cakep saya sarankan anda berhati-hati jangan langsung diACC, nanti anda menyesal karena khusus untuk yang satu ini di Bangkok banyak barang Aspal ... musti konsultasi sama om Lokas yang lebih banyak pengalaman). Malah kalau durian Bangkok bisa dibilang merupakan penguasa di pasaran durian tanah air (CMIIW) indikasinya adalah kalau anda ke toko buah, cari durian akan lebih mudah menemukan durian Bangkok dibandingkan durian lokal. Nah, ada jambu air Bangkok yang ukurannya besar sekali (tidak sampai sebesar pepaya Bangkok sih .... ah Js-er jangan sampai menghayal terlalu jauh, nanti saya dibilang membual) tetapi yang jelas kalau kamu bandingin Jambu air bangkok dengan jambu air lokal ibaratnya kamu bandingin Saquile O’neil dengan Sule. Kira-kira begitu perbandingan ukurannya, jauh besarnya (baik bagian atas maupun bagian bawah). Walaupun harganya yang aujubileh mahalnya range antara Rp. 75.000,- s/d Rp. 90.000,- per kg tetapi rasa, kualitas dan mutunya sangat terjaga. Selama makan jambu ini saya tidak pernah sekalipun mendapatkan jambu air yang berulat. Kalau makan jambu air lokal kadang kalau kita meleng dapat bonus protein, alias ulat :p. Tetapi itu kisah 2 tahun yang lalu. Sampai kira-kira 6 bulan yang lalu saya diperkenalkan dengan Citra, saya langsung naksir abis si Citra ini dan meninggalkan si Bangkok. Siapa gerangan si Citra ? Citra adalah jambu air lokal (setahu saya yah .... ini katanya Kontan (bukan Bondan ... itu mah kepala suku kita), kalau saya dibohongin sama Kontan yah saya jadi bohongin JS-er :p). Jambu Citra merupakan contoh sukses dan saya bangga sebagai orang Indonesia memiliki petani (atau siapapun di belakang jambu Citra ini) yang jelas-jelas berhasil memukul K.O. si jambu Bangkok. Harganya Jambu Citra sekilo di toko buah Rp. 35.000,-. Kemarin saya beli di abang2 depan Pondok Laguna sekilo dia buka Rp. 35.000,-, berhubung saya datang dengan cici (dekingan) saya yang buka toko di Tanah Abang ... saya dapat harga terbaik, Rp. 25.000,- per kilo. Tadinya si Abang cuma mau turunkan Rp. 30.000,- per kilo, saya sudah mau beli, tapi tak serahken tampuk kepemimpinan ke cici untuk menghadapi si Abang, akhirnya karena kalah set (straight set :p) si Abang turunkan lagi Rp. 27.500,- per kg, kakak saya sudah ACC, saya serang lagi (jumping smash) si Abangnya kalau begitu Rp. 25.000,- per kg saya ambil 3 kilo yah ... akhirnya si abang takluk oleh kolaborasi jawara Mangga Dua dan Tanah Abang ... ha.ha.ha. (bully). Walaupun dari segi ukuran tetap lebih besar jambu Bangkok, kalau jambu Citra ini sudah agak besaran dikit bandingkan jambu lokal lainnya, yah masih lebih tinggi dikit dari Sule lah, katakan seperti si Sule pakai Hak 20 cm masih kalah gede bandingkan Saquille. TETAPI yang kita beli jambu kan bukan per biji tetapi per kilo. Jadi kalau jambu Bangkok per kilo 2 biji (misalnya), jambu Citra bisa 4 biji, jelas gua pilih jambu Citra dong. Sudah lebih murah, massa jambunya sama (kalau ngga tahu apa itu Massa coba tanya sama Einstein, dia yang bilang E=MC kuadrat, energi = massa X kecepatan cahaya), bukan massa yang suka ngumpul2 di depan gedung DPR dan memblokir jalan tol. Malahan dari segi rasa, saya lebih senang dengan jambu Citra karena lebih padat, jadi jambu Bangkok agak getas dibandingkan jambu Citra. Selain itu rasa jambu Citra juga bervariasi (bukan variasi mobil ... itu mah keras ... jangan digigit) jadi ada yang maniiiiiis banget, ada yang agak manis tetapi rata-rata tidak kalah dengna jambu Bangkok. Satu tips memilih jambu, pilih yang warnanya tua (ini beda sama pilih istri yah). Makin tua warnanya rasanya akan makin manis, selain itu pilih juga yang warnanya mengandung unsur hijau (ini bukan mata duitan .... ini jambu booo ... bukan pacar :p), warna hijau memberikan variasi warna manis yang berbeda ..... mungkin ada unsur jambu cincalo disini (sok tahu mode on). Jadi cerita akhirnya adalah jambu Citra ini merupakan kloning dari jambu Bangkok yang sukses. Meskipun lebih kecil tetapi dari sisi konsistensi kualitas, rasa, kontinuitas sampai saat ini terjaga. Malah harganya yang jauh lebih murah. Bravo untuk jambo Citra. Skor 1 : 1 setelah kalah dari durian bangkok.
4. Lain-lain. Selain jambu Citra, kemarin saya baru ke toko buah To*** (bukan Toto yah .... itu merek kloset) di Santa saya dikasih coba anggur lokal yang namanya Anggur Cherry, menurut informasi penjaga toko anggur ini asalnya dari Banyuwangi. Rasanyaa ... hmmm, saya takjub kalau ada anggur lokal dengan rasa seperti ini, saya pilih anggur ini dibandingkan anggur Crimson (yang belakangan kok mulai menurun kualitasnya dan jadi asem). Dari segi bentuk anggur ini kalah sama anggur impor, ukurannya lebih kecil. Yah balik lagi segede Ai Yu ting ting dibandingkan Angelina Jolie. TETAPIIIII dari sisi rasa ...... saya takjub. Jadi saya tinggalkan Crimson untuk anggur Cherry ini. Selain itu meskipun saya tidak terlalu suka Melon, tetapi karena kemarin ada Melon Lokal dengan nama Melon Golden SBY (ini bukan nama penyanyi tetapi singkatan dari kata Surabaya) yang rasanya mantap :).

Hidup Buah Lokal.

Bener kata Steve Jobs : Stay Hunger, Stay Foolish kalau laper ngga makan memang bodo sih :p.

Salam,
Alfons

Friday, January 28, 2011

Banjir Jeruk Impor

KAM = Jeruk

Dear JS-er,

Bagi yang suka buah (beneran bukan kata kiasan) tentunya akhir-akhir ini mengalami juga kalau di toko-toko buah sedang banjir buah jeruk impor. Saya yang selama ini rutin minum jeruk peras (kalau jeruk ngga apa-apa diperas ... asal jangan TKW di peras, nanti dia ngadu ke komnas) berlangganan jeruk Pontianak dan harganya saya anggap cukup murah, sekitar 12.000 per kg kalau ngga pakai asem. Kalau mau jeruk Pontianak yang pakai bonus asem bisa dapat murah, sekitar 9.000, cuma setiap kali minum jeruk itu saya langsung seperti habis nonton film horror ....... sekujur badan merinding.... acceeeeeeem. Jadi kayanya roh halus sama jeruk sodaraan yak, dua-duanya bisa bikin merinding.

Nah, karena nilai geografi saya cukup baik (maksudnya sering nyontek tapi ngga pernah ketahuan :p), tentunya saya tahu kalau China itu jauh dari Indonesia dan kalau bawa jeruk dari China ke Jakarta itu “harusnya” lebih mahal daripada bawa jeruk dari Pontianak atau Medan ke Jakarta. Tetapi apa yang saya temukan dalam 1 bulan terakhir ini membuat saya takabur ... eh... takjub.

Dimulai dari promo di Farmers Market dimana harga jeruk impor 100 gram cuma Rp. 1.050,-, jadi kalau mau satu kg artinya Rp. 1.050,- X 10 = Rp. 10.500,- (kadang-kadang gua heran, ini supermarket apa ada kolaborasi sama Kumon yah, kasih harga buah per 100 gram, kenapa ngga straight 1 kg saja. Sekalian ajah jeruk Ponkam 1 ton Rp. 10.500.000,-....... jadi kalau mau beli 1 kg tinggal bagi 1.000, soalnya gua lebih suka bagi-bagian daripada kali-kalian). Waks .... prosesor (pelit) di otak saya langsung bekerja. Kalau 1 kg Ponkam Rp. 10.500,- dan jeruk Pontianak yang biasa gua peras (bukan nama artiz ... Julia Peraz) Rp. 12.000,- tentunya lebih murah jeruk Ponkam ..... pas lihat lagi, ada yang lebih gila, habis itu tiap belanja Rp. 500.000,- dapat voucher Rp. 50.000,- bisa buat beli jeruk. Bingung gua gimana hitung2annya. Mana itu jeruk setiap jeruk di bungkus pakai plastik yang di sablon ..... tambah mahal lagi modalnya.

Makanya dalam 2 minggu terakhir ini saya berpindah ke lain hati ..... eh jeruk, biarpun katanya Ponkam itu jeruk kupas .... memangnya kalau gua perez dia bisa apa ??

Nah, saya pikir saya sudah hebat dan dapat jeruk dengan harga murah. Jadi tiap beli jeruk sampai berkilo-kilo ..... orang lihatnya keren .... padahal bayarnya juga pakai kartu kredit .... di cicil lagi, bunga 0 % lagi. Ngga ada matinya :p. Sampai minggu lalu, program promo di Farmers habis dan jeruknya jadi Rp. 15.000.000,- per ton. Saya dapat BBM dari “preman” di rumah :

“Jeruk habis, hayo cepat beli lagi atau besok kamu minum air putih perez”. (emang namanya juga prema ... dimana-mana galak :p).

Lalu saya berangkat ke toko buah Jakarta di Jl. Gajah Mada (sebelum Pengadilan Negri / Gajah Mada Plaza). Sebenarnya saya kepikir untuk ke Lucky, tetapi pengen sekali-kali cobain toko buah alternatif. (kalau toko buah gua sering gonta-ganti toko buah .... kalau istri .... kayanya agak berabe yah kalau dicoba).

Disana saya ketemu jeruk Navel RRC Rp. 15.000,- per kg. Kalau jeruk Navel ini bukan jeruk kupaz atau jeruk perez tetapi jeruk potong(walaupun kalau Js-er ngotot itu Navel mau di kupas ... dia juga ngga bisa protes ... gua sering ngupas Navel .... malah makannya lebih enak daripada dipotong ... Cuma belepotan ajah. Seperti kata iklannya Farah Quinn (sekarang gua tahu kenapa banyak teman-teman cowo gua pada suka nonton acara masak .... hhhh), Its Gonna Get Messy ..... jadi ngga apa-apa deh, makan jeruk serasa makan burger :p.

Saya sudah kepikiran untuk beli Navel saja untuk diperas. Tetapi untung mata saya sangat terlatih, dari latihan di jalan melirik-lirik kiri-kanan yang lewat (jangan sampai ketahuan mantan pacar yang “preman”), saya lirik juga sebelahnya si Navel. Ada jeruk Lokan .... harganyaaa Rp. 7.500.000,- per ton alias Rp. 7.500,- per kg ... buset dah, di atas langit masih ada langit. Saya sangking ngga percaya sampai kucek2 mata .... harganya ngga berubah. Si mbak yang jaga sampai cemas .... kok ini orang lihatin jeruk bisa terharu. Tanpa basa-basi saya langsung ambil satu dan saya buka untuk saya coba ...... jangan-jangan ini jeruk horror yang bisa bikin gua merinding. Tetapi nyatanya ..... manis. Wah ..... saya langsung beli 10 ton .... eh salah deh ..... 10 kg / 1 dus (Mbaknya sudah melotot .... ini orang mau belanja norak banget .... dicobain dulu baru beli ..... ngga nanya-nanya lagi :p). Gila nih, sudah murah, tiap jeruk dibungkus plastik merah, dimasukin kardus, bayar bisa pakai kartu kredit, ditagihnya 30 hari lagi .... bisa gua cicil lagi .... wkwkwkwkwk.

Saya browsing karena curious dan dapatkan beberapa informasi tetapi dari tahun 2009 bahwa jeruk impor China mengandung formalin. Meskipun jadi ragu-ragu .... tetapi kalau JS-er ada yang berkompeten dan memiliki bukti otentik / fakta, mohon di share. Apakah memang benar mengandung formalin atau memang Panen Raya Jeruk di China yang menyebabkan banjir jeruk sampai hari ini.

<<>> :

Ngomong-ngomong soal jeruk, kalau tidak salah dalam Kamus Bahasa Cina Okem / pasaran, “Kam” itu artinya jeruk :

Ponkam, Kam = Jeruk, Pon = Ponirin. Mungkin artinya Jeruk Ponirin (jeruk dari kebun Ponirin ... si ahli batu ajaib)

Lokan, Kan = Jeruk (beda-beda N sama M cincai lah). Lo = ... Ceritanya begini, Lokan itu kan jeruk yang lebih kecil dari Ponkam. Mungkin yang punya kebun minta Amei petikin jeruk, dan karena kebiasaan lihat jeruk Ponkam yang besar-besar. Pas dapat jeruk kecil ini dia kaget...... Lhoo ... Kam ? Maka akhirnya jeruk yang lebih kecil itu dinamai Lokan.

Wong Kam Fu, Wong = orang, Kam = Jeruk. Jadi kira-kira artinya Seorang penggemar jeruk. Fu = Kungfu. Seorang penggemar jeruk yang jago kungfu.

Bo Kam Guan, Bo = ngga ada (beneran ... sumpee ini bo artinya ngga ada), Kam = Jeruk. Guan ... kalau ngga salah ini merek biskuit Khong Guan. Karena satu kesatuan kata ini seperti kata majemuk, Bo Kam Guan itu artinya ngga rela. Kalau kita tilik dari akar kata di atas, kemungkinan besar jadinya : Ngga ada jeruk dikasih Khong Guan .... tentunya ngga rela dong, orang minta jeruk kok dikasih Khong Guan.

<<>>

Salam,

Alfons

Friday, October 2, 2009

Bakerzin dan Batik = Sarung ??

Dear JS-er,

Semua gara-gara UNESCO, karena batik di tetapkan sebagai Indonesia's Heritage, maka semua orang hari ini mengenakan batik. Saya berharap-harap cemas supaya Koteka jangan buru-buru di tetapkan sebagai Indonesia's Heritage .... bisa runyam urusannya :p.

Alkisah, dua bos saya yang masih sekolah SD juga mendapatkan surat cinta dari sekolahnya. Dear parents, bla.....bla....bla, gua cuman ngerti Dear Parents nya ajah, selanjutnya gua ngga ngerti. Intinya bos gua itu dua-duanya perlu pakai Batik hari Jumat ini. Gua kan ngga ikut-ikut dong urusan dalam negeri, wong gua kan fungsinya cuma awal bulan kasih uang sayur dan weekend ajak jalan-jalan sambil makan-makan saja, terkadang jadi macan yang sok galak nakut2in bos kecil yang mogok bikin Kumon. Selebihnya diserahkan pada Wakil Presiden di rumah.
Nah, celakanya Wapres (mantan pacar) saya ini mungkin karena habis melahirkan jadi prosesornya masih belum balik 100 %, baru ingatnya pas sudah sore, dan kebetulan saya pulang pagi (tumben). Maka kita sepakat untuk mencari 1 baju batik lagi untuk bos saya, karena memang sudah ada satu .... Bos saya yang ini mah enak, sudah tinggalnya sama saya gratis, makan dibayarin ......... sekarang dia mau pakai batik musti saya yang beliin.

Maka kita berangkat ke salah satu mal di Senayan dalam rangka menjalankan titah Bos, cari batik. Keliling punya keliling, itu batik ngga nemu. Mau di Metro (tanpa mini) atau Sogo (Shopping Gobl*k) yang ada hanya batik untuk dewasa ........ dan asli batik untuk anak kecil tidak ada. Sampai sangking desperatenya bos saya yang besar (kelas 3 SD) bilang ..... Why don't you choose this one ? Sambil nunjuk ke satu baju batik yang agak besar ukurannya. Saya hanya jawab ....... Bos, itu buat cewe.

Karena batik tidak ketemu, tentunya sebagai JS-er sejati saya tidak mau rugi. Walaupun sudah makan malam, tetapi kita harus cari alasan untuk coba makanan. Kalau begitu dessertnya saja. Jadi Bos besok bilang saja sama gurunya kita sudah usaha cari Batik tapi tidak ketemu ..... satu Mal ngga ada batik buat anak ..... Oke ? Si bos diam saja. Tapi namanya juga Bos demen dessert jadi dia suka ajah di ajak ke Bakerzin.

Sebenarnya kalau dengar Bakerzin saya pribadi sih tidak terlalu semangat. Dari akar katanya saja sudah kebayang ....... Baker = jam ..... ooops, bukan itu weker. Bakerz = tukang panggang (roti atau kue), in ..... bisa maksudnya Indri, bisa in = di dalam, atau bisa juga inn = rumah singgah. Jadi kira-kira artinya Indri tukang panggang roti ? Ha..ha..ha.. bukan, Rumah singgah tempatnya jago bikin kue ....... begitulah kira-kira artinya (kata guru Inggris Kumon bos saya). Kalau mantan pacar saya sih sudah tergila-gila (arti kiasan .... bukan arti sebenarnya) dengan Bakerzin sejak lama, dia sering ajak saya ke sini. Tetapi saya tahu, alasannya dia ajak saya bukan karena mau kasih tahu ada makanan enak ...tetapiiiii..... karena kartu kredit yang saya pegang ada diskonnya. Tapi tetap ajah gua ngga mau :P ... lha tagihannya kan tetap gua yang bayar. Tapi karena sudah gagal beli batik dan bos saya sudah agak kecewa, jadi saya musti ngalah deh, ngasih dessert supaya dia ngga sedih. Dan saya pernah baca Kepala Suku pernah menuliskan salah satu masakan di Bakerzin ini dalam salah satu emailnya. Jadi harusnya tempat ini boleh di coba.

Maka jadilah kita mampir ke Bakerzin untuk memesan dessert. Dessert karena dua bos saya sudah makan dan saya tidak makan malam (kecuali kepepet). Pas menunya datang ..... tahu-tahu dua bos saya dengan sigap sudah pesan .... Dondori Fillet, yang satu Penee ... mantan pacar pesan Aglio Olio dengan jamur. Lha....lha....lha.... kok kayanya ini bukan dessert. Dessert kan selain padang pasir artinya makanan penutup dan makanan penutup itu enteng-enteng. Kok ini pesanannya makan full ..... wah, gua kena ditipu neh. Budget buat beli batik bisa-bisa nombok habis buat makan di Bakerzin. Tapi karena sudah dipesan, kaya orang nyumbang bogem kalau lihat copet ketangkep digebukin maka saya ikut2an nambahin dosa ..... saya pesan Aglio Olio dengan Smoke Beef dan Beef Bacon. Dan sambil menunggu, saya lihat-lihat kue-kue yang dipajang. Kue-kue yang dipajang seperti potongan Tiramisu itu tampangnya sangat menggoda .... tetapi harganya membuat saya menjaga jarak .... jangan terlalu dekat, nanti dikira gua mau beli lagi ...... padahal itu tampangnya enak, sekalipun gua bukan penggemar kue ... itu tiramisu kelihatan kaya cewe borju. Bahannya bagus dan penampilannya oke. Ngga tahu rasanya .... kalau mau tahu ... gua musti batalin Aglio Olio untuk dapatin satu potong dengan Tiramisu (nah ... mahall kann, bukannya gua pelit ... memang mahal ... mendingan Aglio Olio ajah yah). Terus ada yang seru .... itu ada Mooncake. Yah betul, saya tidak salah lihat, di Bakerzin ada mooncake. Selama ini saya pikir hanya di restoran Chinese dan Hotel saja yang menyediakan Mooncake tiap tahun (selain rumah mami) dan tidak pernah terlintas sedikitpun di benak saya kalau saya bisa ketemu mooncake di cafe (menurut saya Bakerzin sih masuk golongan cape .... kalau orang Betawi bilang begitu). Saya cukup tertarik karena penampilannya memang menggoda, khususnya mooncake tanggungnya. Kalau mooncake besar itu tampangnya yah kaya mooncake ..... ngga beda sama mooncake lain, paling di atas kuenya ada cetakan tulisannya ... A-L-F-O-N-S ..... eh salah ... BAKERZIN.... tapi mooncake yang tanggungnya itu tampangnya menggoda sekali. Kulitnya ada yang putih, hitam, hijau, polka dot (ngga deh) dan seterusnya pokoknya ngga coklat. Saya tanya sama Mbaknya gimana mooncakenya enak tidak ....eeehh Mbaknya kirain saya mau beli, sini saya kasih testernya. OOOOHHH bisa testerr ?? Boleh Mbak, saya berlima lhooo ... Mbaknya langsung diam (kejebak hua ha ha ha) tapi karena sudah nawarin akhirnya dia kasih potongan-potongan mooncake coklat, putih, hitam dst beberapa potong. Waktu saya coba dengan mantan pacar ...... wah surprisingly good. Mooncakenya yang besar rasanya di atas rata-rata, tidak kalah enak dengan mooncake Hotel Mulia. Yang justru menjadi bintang adalah mooncake tanggungnya. Dari semua sample yang diberikan, justru itu yang diburu oleh juru icip dan habis. Jadi kalau JS-er mau cari mooncake alternatif ..... silahkan coba mooncake di Bakerzin.

Singkat kata, main course datang dan hasilnya....... Dondori Fillet itu rupanya fillet ikan (Dori ??) yang digoreng dan saya coba ... hmm rasanya oke. Tidak terlalu kering dan pas tidak berminyak ,tepungnya juga pas dan menggoda untuk menggigit potongan lebih besar. Tetapi tangan saya keburu dipegangin dan saya di pelototin bos saya yang pesan Dondori fillet jadi saya cuma bisa coba sedikit. Lalu Pene yang dicoba bos saya satunya .... ok, dapat nilai 8. Nah, giliran makanan saya datang ... Aglio Olio, sebenarnya namanya kaya yang bikin (ugly) .... bukan yang makan, tetapi rasanya mantap. Saya pesan sebenarnya bukan karena suka atau pernah makan makanan itu, tetapi karena di buku menunya ada keterangan bahwa Aglio Olio ini sudah dipesan sebanyak 20.000 porsi di Bakerzin. Artinya banyak dipesan yah (jangan bandingin sama burger Mc Donalds yang terjual.... itu mah kaya bandingin penjualan Yamaha bebek dengan Harley Davidson). Jadi ngga ada dasar kulinernya gua pesan makanan tetapi dasar marketingnya. Karena yang pesan banyak dan laku, artinya harusnya enak .... mungkin kalaupun ngga enak dirasa-rasa enak saja ... mengapa ? Kan sudah 20.000 porsi terjual.
Tetapi bagi anda penggemar mie Italy yang menghindari cream, susu ... ini merupakan pilihan yang tepat. Spageti dimasak dalam minyak Olive (kalau ngga salah ingat .... bukan minyak Popeye) lalu diberi daun yang berbau pizza, mungkin keju ..... dikasih bla..bla..bla, lumayan, bisa kenyang tanpa perasaan berdosa banget. Apalagi kalau toppingnya jamur, kalau saya sih pesan sapi asap dan bacon sapi.

Ok, saya sudah tepruaskan dan kita pulang. Tamat ceritanya selesai ... The End. Cuci kaki, sikat gigi, bobo.

Wah, kalau hidup bisa seperti itu sih enak banget. Rupanya habis bobo kita harus bangun lagi dan pagi-pagi mantan pacar saya sudah stress ....... itu bos ada dua, batik ada satu .... jadi gimana dong, siapa yang pakai batik ?? Wahduh ... kalau Wapres saja sudah bingung ... terpaksa Presidennya turun tangan.

Gampang ...... suruh suit saja, siapa yang menang itu yang pakai batik ...... susah banget ? Oh, ok deh, saya suruh suit. Eh... ngga berapa lama lagi dia kasih soal lagi ke saya .....

Lha ..... terus yang kalah pakai apa dong.

Waduhh, ini Wakil Presiden ngasih problem lagi ... pantes kamu jadi Wakil Presiden. Sini aku pecahin lagi masalahnya. Batik itu kan baju tradisional .... yah sudah kita punya apa lagi baju tradisional ?
Kemarin aku lihat ada sarung tuh, bos tidur pada pakai sarung, kamu bilangin ajah yang kalah suruh pakai sarung .... Sarung kan pakaian khas betawi ?

Wah, Wakil Presiden sampai terpana. Tapi kayanya dia ngga setuju ... (memang suka bandel nih Wapres ... tak pecat nanti). Terus dia ke dalam dan hasilnya, Bos kecil menang gam suit dan berhak pakai batik, bos besar ....... pakai sarung. Beres dong, mantap dong .... daripada kamu kedinginan.

Saya ke dalam untuk lihat hasilnya, bos kecil sih happy lagi pakai batik ..... bos besar sudah kaya ayam sakit ..... diaaaaaammm saja. Dalam hati saya pikir ..... apa sih anehnya pakai sarung ke sekolah, kalau saya yang sekolah sih cuek ajah. Tapi lihat bos besar kaya ayam sakit gitu saya pikir2 ulang ...... rupanya ide gua gila juga yah. Tapi yah gimana dong, bukannya ngga mau cari, tapi sudah dicari ngga ada (dan duitnya sudah habis buat makan2 di Bakerzin :P). Akhirnya Wapres kudeta saya, sini aku tulis di buku komunikasi guru ..... kalau kita sudah cari batiknya dan ngga ketemu. Jadi koko pakai baju seragam saja. Yah sudah ...... pas jalan ke kantor saya pikir2 lagi ... buset, ide gila juga yah. Kalau gua pakai sarung ke kantor ..... bisa-bisa gua di pelototin anak kantor sampai burung pipit pada masuk ke sarung gua ....... wkwkwkwkwk.

salam sarung ... eh ... batik,
Alfons

Monday, September 28, 2009

Eiffel I'm Gempor (part 2)

Dear JS-er,


Biar lebih afdol lihat dulu part 1 nya disini



Kalau turutin kata kaki, so pasti saya tidak berani. Tapi kalau mengikuti kata hati dan gengsi ….. saya mau ke lantai 2. Masa gua kalah sama Alexandre Gustafo. Biarin, dia yang bangun ini menara, gua yang naikin ..weee.

Akhirnya saya nekad naik lagi ke lantai dua setelah istirahat ½ jam di lantai satu. Buka sepatu, pijit2 kaki … rupanya ada satu jari kaki yang sudah bengkak dan berair … hiks, pantas sakit. Alaaahh, jangan manja. Hajar terus bleh. Maka berbekal semangat 45 saya naik ke lantai dua. Tetapi rupanya semangat 45 itu tidak cukup untuk naik ke lantai 2 menara Eiffel, soalnya tangganya lebih dari 45. Jadi semangat gua cuma sampai 45 anak tangga. JS-er mau tahu berapa anak tangganya ? … Setelah saya turun dan hitung itu anak tangga (akhirnya saya berhasil deh naik sampai ke lantai dua …weeee) itu anak tangga ada 350 buah. Jadi kalau semangat 45 itu musti 7 kali semangat 45 baru bisa mendekati 350 anak tangga. Itupun masih sisa 35 tangga dan harus dilalui dengan semangat 35 baru bisa sampai ke lantai 2.

Untungnya sepanjang naik tangga, saya jarang ketemu orang. Jadi kalau berhenti-berhenti ngga ada yang lihatin. Paling kalau ada yang lewat dan gua lagi berhenti karena pegel gua pura-pura baca email di Blackberry ajah …… Kaya ada email penting gichuu, padahal di Paris BB gua ngga dapat bandwidth internet …ha…ha…ha… yang penting gaya, sms-an ajah sih bisa :P. Sama ambil posisi GPS dari satelitkan masih bisa, minus mapnya karena kan ngga ada bandwidth untuk download map.

Sampai di lantai 2 …. Wah… lebih bagus lagi. Kalau tadi naik mount Everest …. Ini gua berasa di Kutub Utara ….. dingiiiiinnnn. Tapi pemandangannya so pasti lebih bagus dari lantai satu dan orang-orang dibawah makin keciiill (yah jelas dong yah …. masa lebih gede :P, anak kecil ajah tahu). Jadi kalau orang bilang mau bangun rumah dua lantai …. Kamu tanya dulu, lantai apa dulu, kalau mau bangun rumah dua lantai Eiffel ……… mendingan lu kelaut ajah sono ……. Naiknya ajah gua pakai perjuangan.

Nah, ada surprise indah pas di lantai dua ini :

Pertama, gua ketemu WC. Soalnya gua kebelet banget di lantai 1, tapi ngga bisa pipis soalnya WC nya di dalam restoran dan gua ngga mau beli makanan …hua..ha..ha..ha.. pelit mode on.

Kedua, gua ketemu tawaran menggiurkan ……. To The Top of Eiffel ….wow. Gua langsung ngantri lagi di depan mesin tiket, hebatnya tinggal masukin Kartu Kredit kita bisa bayar tiket ke atas. Waktu gua milih … ada dua pilihan :

To The Top of Eiffel ---> klik (touch screen)

By Elevator -----> klik (gua sentuh untuk pilih yang ini)

By Stairs ---> klik (Go to hell …. Lu mau bikin kaki gua maknyusss apa)

<<Fitnah mode on>>

Akhirnya gua kesampaian juga nih bisa ke puncak Eiffel, setelah ngantri lift sekitar 15 menit, saya dapat giliran dan pas naik lift …. Rupanya Yohan sering ke puncak Eiffel juga ….. mengapa ?

Soalnya di dinding liftnya ada tulisan :

“Beware of Pick Pocket”

<<Fitnah Mode off>>

Waks, gua langsung puter ransel gua hadap depan. Gileeeeee, kalau sampai paspor gua hilanggg …… bisa dijadiin pengungsi nih gua. Kalau dompetnya ajah sih gua ngga apa-apa …… yang rugi malah copetnya. Soalnya risk and rewardnya ngga sepadan buat copet dompet gua ha..ha..ha..

Sampai di atas Eiffel, gua lebih nganga lagi. Lebih indah lagi …. Kalau tadi di kutub….. ini gua berasa di bulan ….. orang-orang dibawah kaya semut …. Tinggal di pencet ajah kalau tangan kamu sampai :P. Dan hebatnya lagi ada WC nya, jadi saya memecahkan rekor saya di Paris yang baru tercipta di lantai dua tadi. Pipis di WC tertinggi di Paris … 300-an meter dari tanah. Sayangnya pipisnya di toilet … bayangin kalau langsung pipisnya terjun bebas ke bawah …….. kayanya ngga bakal ketahuan deh, paling yang antri di pintu utara tadi bingung ….. ini udara Paris kok sudah tercemar yah …. Hujannya kok bau pesing.

Bersambung part III (Revenge of the Gempor)

Sunday, August 23, 2009

BSD Waterpark dan Soto Betawi Lokasari Jadul di ITC BSD


Dear JS-er,

Ini merupakan salah satu hutang saya bagi teman-teman di BSD, dimana karena domisili di Jakarta jadi saya hampir tidak pernah bisa merekomendasikan tempat makan enak dan seru di BSD dan sekitarnya. Yang saya tahu mah Mc D dan Pizza Hut ... ha..ha..ha.
Nah, kebetulan saya habis beli telpon Smart (bulan Mei 2009) dan dapat Voucher Gratis berenang di Waterpark BSD, tentunya tidak saya lewatkan kesempatan untuk mencoba tempat makan di BSD. Tetapi dengan satu masalah besar, dimana saya berenang mengajak dua boss kecil saya yang seleranya cuma dua, fast food atau steak.

Waterpark
Perjalanan menuju Waterpark ditempuh kira-kira 1/2 jam, bagi orang BSD ibaratnya pulang ke rumah. Bagi saya ini ibaratnya jalan2 ... ha..ha..ha. jadi terbalik. Sempat memiliki ekspektasi tinggi dengan Waterpark karena salah satu iklannya saya lihat "Terbesar di Asia Tenggara atau di Indonesia" ngga ingat banget (maklum sudah tua ..ha..ha..ha..) kira-kira begitulah ..... sudah LALI (LupA-Lupa Ingat), tapi yg jelas menimbulkan ekspektasi tinggi. Masuk seperti biasa dan penyewaan locker seperti Atlantis di Ancol, menggunakan koin dan saya harus mengerahkan segenap tenaga dalam (Ginkang) untuk memasukkan semua tas, baju, 3 pasang sandal ke dalam loker dimana loker itu ibaratnya bubu ikan, cuma bisa satu kali buka dan tutup. Kalau mau lebih yah tinggal bayar lagi, beli koin ... (mana mau gua ... gua kan muridnya Paman Gober :P).
Kalau mengharapkan Waterpark terbesar di Asia Tenggara ..... saya jelas "sebelas" alias ngga setuju, kecuali tempat parkirnya dianggap sebagai bagian dari waterparknya :P. Kalau kolam renang dan perosotannya ajah sih ... kalau terbesar se BSD saya setuju. Tapi kalau se Asia Tenggara ... waduh, masih lebih banyak perosotan dan mainan di Pandawa Waterworld Solo. Kemarin (Agustus 2009) saya kebetulan ke Waterbom di Kapuk (Gratisan ... ultah anak teman ...HA..HA...HA) jadi saya memiliki kesimpulan sementara yang terbanyak mainannya (perosotan seru) adalah Waterbom PIK, disusul Pandawa (Solo). Tetapi yang jelas dua bos kecil saya happy (namanya juga orang diajak berenang gratis :P) dan saya juga tambah keling karena berenang diair kejemur matahari ngga terlalu berasa seperti di oven.
Singkat kata, setelah menghabiskan waktu di Waterpark. Tibalah acara yang saya nanti-nantikan dan saya sudah siap dengan beberapa daftar makanan di BSD yang seru. Tetapi apa lacur (tanpa awalan "pe") .... dua bos saya ngotot menolak semua daftar yang saya siapkan. BUJUMENENG ...... kalau pakai kekerasan sih saya menang ... lagipula saya yang bayar kan. Tetapi ini kan kontra produktif dan sampai di rumah, kalau diaduin sama "induk semang"nya ... bisa berabe urusannya. Jadi terpaksa saya mengalah dan menyetujui untuk makan fast food, tetapi karena memang dasarnya tidak rela saya juga tidak mau kalah ... saya ajak ke Hokben dan saya kekeuh ngga mau ke Mc Donalds, Kentucky atau Pizza Hut. Dua bos kecil pesan chicken katsu (gorengan lagi... gorengan lagi ... ini bibit dari mana sih suka gorengan :P), saya pesan satu menu yang waktu itu sering saya dengar namanya di radio ... Tori Don Buri. JS-er mau tahu pendapat saya tentang Tori Don Buri .... kalau mau saya rating semua menu yang pernah saya makan di Hokben, Tori Don Buri ini termasuk nomor satu ... dari bawah. Serius, dari sisi penampilan sih oke yah, tetapi ini sekali-kalinya saya mendapatkan daging ayam (bakar / goreng ... gua ngga tahu soalnya ngga ikutan bikin) dengan kulit luar yang menarik, TETAPIII lemak dibagian bawah kulitnya (ayam negeri) benar-benar membuat pengen nyanyi .... ILFIL dan setiap gigitan saya menyesali mengapa tidak pesan menu standar saja Paket A yang menjadi favorit saya sepanjang masa :).

Dua bos saya sih biasa2 saja dan selesai makan sebenarnya saya kenyang juga, karena menghabiskan nasi, sayur hijau dan daging ayam yang sudah saya pisahkan kulitnya jauh2 (kalau perlu gua pisahin ke meja seberang biar ngga kelihatan itu lemak dibawah kulit) ... rasanya kalau ada hairdryer bener2 mau saya keringin tuh minyak di bawah kulit Tori Don Buri itu.

Selesai makan di Hokben yang kebetulan terletak di ITC BSD, saya sempatkan jalan2 mencari teman lama yang saya dengar jualan Soto Betawi di ITC BSD. Dua bos kecil saya tidak tahu kalau saya ajak muter2 di lantai food court, pura-puranya sih cari jalan pulang ..... HA...HA...HA. Nah, pas saya ketemu Kios Soto yang saya cari saya pura-pura tertarik sama tempat main game yang terletak di seberang Soto tersebut (anak kecil mana yang nolak kalau disodorin tempat main game :P). Sementara kedua bos kecil sibuk lihat orang main game (gua ngga bakalan mau beliin koin buat mereka main .... selain memang keturunan Paman Gober menurut gua juga ngga mendidik memanjakan anak dengan memberi mereka kesempatan main game ..... mendingan main Warcraft atau Wii ajah di rumah) saya diam-diam menelusup ke kios Soto. Menurut cerita yang punya, sebenarnya yang memulai usaha ini adalah bapaknya (almarhum) dan ketika anak2nya besar tidak ada yang meneruskan. Nah, kebetulan salah satu anaknya ada yang tinggal di BSD dan terpikir kembali untuk meneruskan usaha tersebut. Alih-alih dia buka lagi di Lokasari .... dia malah buka di BSD, ngakunya sih pakai resep rahasia yang dulu dan supplier daging soto Lokasari yang dulu juga.
Jujur saja saya sebenarnya belum tahu Soto Betawi Lokasari sampai saya ketemu Facebook .... lha... apa hubungannya .... apa mamanya Mark Zuckenberg tukang Soto Betawi ?. HA...HA...HA .... begini ceritanya, saya bisa ketemu teman SMP saya yang lama ini gara2 Facebook dan dalam salah satu postingan di milis alumni salah satu teman perempuan pernah cerita begini :
=====
Gua dendem banget sama temen satu kelas si Like (anaknya yg jualan Soto Betawi Lokasari). Dulu waktu SMP (tahun 1984-an) papa gua sering ajak gua makan di Soto Betawi babenya Like. Satu hari gua lihat ada si Like .... wah, gua langsung senang. Pasang muka temen dan senyum2 sama dia .... siapa tahu gua dapat diskon temen atau gratis ...ha..ha..ha..
Eeeh, nggga tahunya si Like itu benar2 ngga ngenalin gua, dia lihat gua tapi kaya lihat orang ngga kenal gitu. Sialan, gua sudah sale, banting harga ..... Sampai tengsin gua sudah SKSD bukannya dapat diskon atau dapat dagingnya banyakan dikit ... malah pasaran gua jadi turun ..ha..ha..ha..
=====

Karena posting2 di milis alumni SMP dulu maka saya jadi penasaran pengen cobain Soto Betawi ini. Pas saya datang ...eeehh si Like ada di kiosnya (untung dia kenalin gua :p). Dari penampilannya sih mentereng (kiosnya ... bukan si Likenya, gua kan bukan AC/DC) ada plang merah dengan tulisan Soto Betawi Asli, sejak 1971 ... Lha... dari mana tahunya ASLI ? Kalau gua jadi si Like, gua akan tempelkan akte kelahiran supaya orang tahu kalau ini benar asli.

Ok, singkatnya deh, gimana rasanya.

Sotonya kalau diadu sama Soto Betawi Pinangsia yang sekarang buka di Mangga Dua Mall menurut gua masih lebih enak. Gimana enaknya ? Hmmm, begini analisanya.

Dagingnya empuk tapi kayanya tidak di rebus bareng kuah sotonya (gua minta daging dan ngga cobain jeroan atau lainnya). Lalu ada potongan kentang 2 cm yang sebelumnya di goreng dulu (ketahuan digoreng dulu soalnya yah kaya kentang yang sudah di goreng ... gua ngga ikut2 goreng) dan bedanya dengan kentang yang matang di kukus / rebus kentang yang digoreng ini setelah dicampur di soto tidak ada bagian yang hancur (walaupun ada kelemahannya yah karena digoreng jadi nambah deh minyak yang masuk perut .... tapi dasar gua memang senang gorengan itu kentang membuat rasa agak beda sama soto lain), ada potongan tomat. Dan on the top of all saya tanya sama Like. Kuahnya elu pakai apa ? Santen ?
Nah, jawaban yang cukup menenangkan saya terima .... ooh, ini pakai susu. Jangan tanya susunya merek apa, nanti gua dimusuhin kirain mau buka Soto Betawi Palsu :p. Yang jelas sih mereknya bukan Bebelac atau Promina.

Lalu rasanya bagaimana ?

Wah, meskipun teman. Kalau ngga enak gua harus jujur supaya ada kemajuan, kalau marah ... nasib. Nanti kalau ketemu pura-pura imsonia ajah :p.

Gambarannya begini. Meskipun sudah dijejali Tori Don Buri nightmare itu, gua masih bisa tandaskan 1 mangkuk Soto dan nasi putih (ini sih memang rakus ...ha..ha..ha..). Kalau soal rasa bisa dikatakan dapat 8, diatas Soto Betawi Pinangsia sedikit dan yang jelas harganya tentunya cocok dengan ukuran kantong karena letaknya di Food Court BSD yang harusnya lebih murah dari Soto Betawi Pinangsia yang di Mangga Dua termasuk agak mahal.
Satu hal yang menonjol dan membuat hati tenang adalah karena soto ini tidak pakai santan ....

PS : Selamat menunaikan Ibadah Puasa untuk JSer yang menjalankan. Semoga puasanya lancar dan tidak ada bolongnya sampai Hari Kemenangan tiba. Bagi teman yang merokok juga ... hayoo, kalau bulan puasa bisa berhenti merokok, artinya kamu bisa berhenti merokok beneran :).

salam,
Alfons

Thursday, June 25, 2009

Eiffel I'm Gempor (part I)

Eiffel, I’m gempor

Setelah menghabiskan waktu 6 jam dan makan siang di restoran masakan Hongkong, disini jualannya agak ngawur (menurut saya). Idealis banget, jadi kalau kamu pesan nasi, itu nasi dimasukin kotak plastik bening dan ditimbang, lalu pesan sayur itu sayur dimasukin kotak plastik bening dan di timbang, terakhir saya pesan daging ayam panggang …. Dia masukin kontainer plastik dan ditimbang lagi …. Buset dah. Gua pesan minum Orangina … gua tanya … ini di timbang ngga (pakai bahasa mandarin ... bukan Indonesia, mana ngerti dia bahasa tingkat tinggi)…. Orangnya melotot ke gua. Kaya gua ngeledekin dia …. Weeee. Masakannya ngga enak, kaya makanan ransum di asrama. Semua sayur sudah matang dan tinggal di sendok saja seperti waktu makan di kantin2 (masa perjuangan dulu ...kuliah :P). Saya amati juga masakannya kayanya tuh bukan masak sendiri, jadi ada banyak restoran masakan Hongkong yang tiap lewat saya perhatiin dan saya ambil kesimpulan itu semua masakannya mirip2 banget, baik warna maupun bentuknya. Jadi kesimpulannya yang masak satu dan dia buka cabang dimana-mana, jadi jangan harap dapat makanan enak disini. Yang enaknya, air minumnya gratis, disediain botol2 yang sudah berisi air minum dan kalau ambil gratis asal beli makanan. Kalau ngga beli makanan bisa ajah ambil gratis, soalnya kan taruhnya di lantai atasnya …. Asal kamu bisa ngga ketahuan pas naik ke atas :p. Pura-pura nyamar jadi petugas apa kek atau pura-pura sudah beli makanan ….. asal jangan nyamar jadi Spiderman ajah …. Soalnya makannya susah, topengnya ngga ada bagian untuk masukin makanan kaya Batman.

Nah, setelah makan dan mendapatkan energi kembali, maka tibalah acara puncak. Ke menara Eiffel. Sebenarnya kaki gua sudah mulai gempor. Walaupun sudah pakai kaus kaki tebal dan sepatu kets untuk jalan jauh tetapi namanya kaki kalau dipakai untuk jalan dan berdiri 6 jam, kalau krupuk itu sudah kaya krupuk kena air … sudah mau leyeh-leyeh.
Sampai di stasion Metro yang keluar di Eiffel (kalau ngga salah ingat nama stasiun metronya Tour Eiffel), pas keluar saya disambut udara dingin …. 14 derajat Celcius, karena habis hujan. Menara Eiffel berdiri dengan megah di depan saya. Wah keren habisss, gua cepat-cepat jalan menuju menara. Tapi rupanya apa yang saya lihat tidak sesuai kenyataan. Walaupun Eiffel sudah kelihatan dari tempat saya berdiri … jalannya jauuuh juga (menurut ukuran kaki saya yang sudah mulai gempor), sekitar 500 – 1.000 meter. Kalau kaki normal sih santai ajah, tapi ini kaki sudah gempor keluar masuk museum Louvre dan Sainte Chapelle dari jam 7 pagi. Tapi namanya sudah niat yah saya jalan ajah, cuek deh, sudah jauh-jauh ke Paris kalau ngga dapat pegang besinya menara Eiffel gua ngga mau pulang he..he…he.
Pas sampai di menara Eiffel ……. Busetttt, luar biasa, itu menara tingginya 300-an meter, salah satu kakinya (ada 4) ajah lebih gede dari rumah gua (soalnya gua tinggal di apartemen ha..ha..ha..), tapi ini beneran gede, perasaan lebih gede dari Kingkong … tuh bener kan gede (ini bener-bener ngga nolong yah perumpamaannya). Bisa ngga bayangin itu menara dibangun di tahun 1800-an. Cuma orang kaya dan gila yang mampu dan bisa bangun menara ini. Gua merasa ngga rugi banget sudah sampai disini. Dan saya juga lihat ada antrian panjang di salah satu kakinya, kaki Utara itu kaya antrian beras gratis di Indonesia (yang sekarang mungkin diganti antrian mie instan … sambil diiringi lagu… Dari Sabang Sampai Meraukeeee….). Waktu saya tanya itu antrian apa ……. Rupanya antrian lift naik ke atas.

WOW !!!, bisa naik ke atas pakai lift. Gua langsung semangat lagi. Tapiiiiii …… pas lihat antriannya …… gua langsung bete. Karena pada prinsipnya gua ngga suka ngantri, apalagi sampai panjang gitu. Bisa 3 jam gua berdiri baru dapat giliran. Ngga segitunya deh gua kepengennya. Maka saya urungkan niat dan teruskan jalan sambil terus menegadah dan mulut menganga sampai lidah terasa kering soalnya lupa nutup mulut (untung disana jarang laler). Pas sampai kaki satunya, kaki selatan saya lihat lho…. Kok ini antriannya pendek. Paling 15 menit sudah pasti dapat giliran, ha..ha..ha.. bodohnya orang-orang yang antri di kaki utara itu, mangkanya …… sebelum antri tanya Alfons dulu. Saya langsung semangat, ngga pakai tanya ba bu saya langsung ikut antrian. Pas diperiksa tas saya saya tanya sama yang jaga ….

What is the difference between this queue and that one ? (sambil nunjuk antrian panjang tadi)

Oh …. It’s the same, up to the tower.

But why this line is short and that one is longg ?

Penjaga negronya jawab…..

Ooooh, this one is going by stairs.

HAAAAAAA

By stairs ???… Stairs kan bahasa Inggris dan kalau tidak salah artinya anak tangga yah, kaya lagunya Led Zeppelin itu loohhh. Masa gua manjatin menara 300-an meter ini naik tangga ? Ngga sekalian pakai tambang ajah atau panjat tebing ?? Tapi karena sudah di dalam antrian dan di belakang banyak juga bule2 cewe memandang dengan muka nyinyir (menurut perkiraan gua)…. Gua gengsi dong kalau sampai keluar antrian, mana ada banyak nenek2 lagi ….. bisa2 pasaran gua hancur nih, masa kalah sama nenek2. Jadi gua bulatkan tekad ikut ajah. Hayo dah, gua kan olahraga treadmill seminggu 3 kali. Gua yakin tuh muka-muka males pada ngga olahraga teratur, pasti lu cape duluan sebelum gua. 10 menit saya dapat giliran, bayar 4.5 Euro dan saya langsung masuk ke kaki selatan dan mulai naik tangga. Saya naik bareng satu pasangan bule umur 30-an lah dan dibelakang 2 anak muda. Pas set 50 tangga pertama masih semangat dan tinggi kecepatannya. Pas sudah set tangga 50 – 100 sudah mulai kerasa, kok kaki gua pegel yah. Padahal sudah gua akal2in, tiap 20 tangga berhenti sedikit, tarik napas … hirup udara Paris yang segarrr. Tapi makin lama berhentinya makin sering. Bule di belakang gua sudah ngga sabaran dan gua akhirnya diselak ……. Harga diri gua terinjak, gua ngga mau kalah …. Gua uber tuh dua bule jelek tadi. Pasangan di depan gua, gua lewatin sambil atur napas dan meringis soalnya kaki gua pegel banget. Pas 150 tangga ….. gua mulai berpikir …… apa gua salah tangga kali yak…. Kok tangganya ngga habis-habis, gua berasa kaya Jack and the Bean-Stalk. Bule jelek yang gua uber tadi mah sudah ngga tahu kemana ..…hilang …. Gua berasa naik Gunung Salak sendirian dan keleyengan. Akhirnya speed makin rendah dan dengan susah payah saya berhasil mencapai anak tangga ke 200. Kaki sudah ngga mau kompromi, rasanya sudah mau duduk ajah tapi di belakang sudah mulai pada sampai dan ngga ada yang duduk dan semua melangkah naik terus …. Alamaaaaaak …. Ini ngga adil, PASTI tadi pada belum ke Louvre dan Sainte Chapelle. Masa gua bisa pegel kaya gini. Saingan gua yang paling deket nenek2 yang dengan ceria walaupun pelan naik terus. Pokoknya jangan sampai nenek2 itu lewatin gua deh, yang lain boleh lewatin gua. Akhirnya dengan 10 % energi dan 90 % harga diri tersisa saya berhasil mencapai anak tangga ke 250 dan berada di tingkat 1 dari Eiffel. Sempai di atas disana saya langsung lupa bahwa saya cape karena pemandangannya bagus sekali. Ibaratnya gua berhasil naik puncak Gunung Everest dan merayakan keberhasilan, saya keliling muterin Eiffel lantai 1 untuk melihat-lihat Paris. Tidak lupa foto-foto sampai pegel berbagai macam gaya, ambil Blackberry, nyalakan GPS dan ambil posisi, lalu SMS ke mantan pacar ….. gua sudah di Eiffel. http://maps.BlackBerry.com?lat=48.85864&lon=2.29461&z=2&label=Where+I+Am

Tapi setelah SMS saya baru sadar kalau tiket yang saya beli itu ada tulisannya … to the 2nd floor. Dan orang-orang yang bareng saya naik tangga juga sudah pada menghilang. Paling muncul muka-muka baru. Wah …. Ada lantai dua toh, gimana nih, berani naik tidak ?

==bersambung==

PS : Kalau ngga sabar kirimin dulu gua voucher Tony Roma's :P.

salam,
Alfons

Louvre dan Sainte Chapelle

Louvre

Dear JS-er,

Satu hari di Paris dan harus melihat hal-hal terbaik yang ada di Paris tentunya menjadi hari yang melelahkan. Saya berangkat pagi-pagi dari Hotel yang memang saya pilih berdekatan dengan stasiun metro “Rome”. Saya mulai dengan mengunjungi Louvre, sesuai dengan pesan sponsor bahwa kalau saya ke Paris harus mengunjungi Louvre. Bangunan di Louvre memang megah dan tidak kalah dengan Vatikan, di atas gedungnya juga banyak patung-patung, kalau di Vatikan patung Santo kayanya di Louvre itu patung raja Perancis. Kalau di Vatikan sejarahnya saya cukup tahu banyak sedangkan di Louvre saya seperti lihat pameran patung di cantol ke gedung-gedung seperti di Kota Wisata Cibubur saja. Yang salah bukan gedungnya tetapi karena saya memang tidak punya cukup waktu untuk mencari tahu itu patung siapa dan sejarahnya …… kalau perlu ngajak kenalan :P. Piramid yang bening dan bisa kita lihat di film Da Vinci Code itu sebenarnya atap hall Museum Louvre. Setelah sempat foto-foto di Piramid Louvre saya lalu memutuskan untuk masuk ke musemumnya, di dalamnya penuh tentang sejarah Louvre, artefak-artefak Near East, kalau tidak salah di daerah Syria dan sebelah Mesir. Walaupun sudah di cepat-cepatkan juga kunjungan di museum dan foto-foto memakan waktu 2,5 jam naik turun. Lihat segala macam foto, patung, kendi, gelas yang jujur saja, saya ngertinya mah kurang dari 10 %. Soalnya semuanya (90 %) dalam Bahasa Perancis. Coba kalau Bahasa Inggris, baru gua ngerti ……. 15 % …ha…ha..ha.. soalnya Inggris gua juga jeblok, Inggris pasaran. Kalau Bahasa Indonesia dijamin gua ngerti. Cuma sayang saya tidak sadar kalau di Louvre ada foto Monalisa dan Perjamuan Terakhir ada di Louvre … sehingga waktu pulang, mantan pacar kasih tahu … lihat Monalisa ngga ? Waks….. gua lupa di Louvre ada Monalisa ….. padahal waktu pulang ada majalah2 dijual covernya Monalisa … tapi bener2 gua ngga ngeh si Mona tinggal disana L.

Kesimpulan dari kunjungan di musium itu cuma satu. Cewe yang jaman dulu dianggap sexy itu bukannya yang langsing dan kurang makan seperti hari ini. Kaya Kate Moss gitu kalau di jaman dulu mah ngga bakalan laku, dibilang jelek kurang gizi. Yang dianggap sexy pada zaman dulu adalah yang montok. Tidak terlalu gendut sampai beratnya ratusan kilo, itu mah jagoan Sumo, bukan cewe cakep. Kalau mau gambaran kira-kira seperti peri valentin yang pegang panah. Jadi kesimpulannya kalau JS-er hidup di jaman Louis XIV bakalan banyak yang naksir soalnya kan pada suka makan yah … jadi subur dan milis JS di jaman itu (kalau ada) pasti membernya lebih banyak dari hari ini, soalnya pada doyan makan. Mungkin Napoleon akan ganti nama jadi Napoleon Winarno.

Ada satu saat dimana saya lagi sibuk dan tertegun melihat Sacrophagus (bener ngga yah nulisnya) itu sebenarnya kan peti mati yak, kalau gua lihat peti mati di jejerin mah langsung menghindar serem, apalagi kalau ada isinya di dalam …hiiiiii. Tapi kalau sama sutradara Indonesia mah ini jadi duit, dibikin film :P. Kalau di museum malah pada rame-rame ngelihatin dimana tempat menaruh mumminya bentuk dan ukirannya sangat mirip dengan Mesir, tetapi bahannya dari batu alam seperti marmer sehingga memberikan kesan yang lain. Ada tanpa ukitan wajah dan ada yang dengan ukiran wajah. Sangking asyiknya saya lihat-lihat ukirannya, saya ngga sadar kalau rombongan pelajar yang saya ikuti sudah berpindah ruangan dan saya berada di ruangan itu sendirian, dingin dipenuhi sacrofagus, patung anjing, buaya dll yang jadi dewa Mesir dan rasanya semua matanya melotot ke saya dan Acnya kok tahu-tahu berasa dingin banget ……… CIAIKS ……, nyali gua langsung ciut ..….. gua langsung buru2 kabur keluar cari keramaian …. Ngekor rombongan pelajar tadi …ha..ha..ha.. dasar penakut.

Informasi dalam Bahasa Inggris ada, tetapi minim banget (mungkin juga karena gua pelit ngga mau sewa museum guide yang ada dalam berbagai bahasa, ya iyalah, gua kan lagi buru-buru, dan mana rela gua bayar 6 Euro untuk sewa tape recorder …weeee, mendingan gua dengerin Ipod gua ajah, gratis). Paling gua ngerti pas masuk dan keluar di museum ada tulisannya. Sebagai contoh, petunjuk masuk itu seperti Sully, entrée, entrance dan entrada. Kalau keluar itu Sortie, exit, salida …. Weleh…weleh, masa gua harus belajar bahasa lagi. Mendingan gua main game.

Sainte Chapelle

Setelah 2,5 – 3 jam di Louvre, saya lanjutkan perjalanan ke Notredamme. Sebenarnya kesana bukan karena tahu sejarahnya tetapi karena saya ingat judul film kartun Hunchback of the Notredamme. Jadi harusnya tempat ini terkenal deh kalau sampai jadi judul film kartun :P. Ngawur yah, memutuskan berkunjung ke satu tempat berdasarkan film kartun :P, tapi itulah saya …ha..ha..ha... Dengan Metro saya berhasil sampai ke tempat yang saya tuju dan dalam jalan menuju Notredamme (yang saya sebenarnya juga ngga tahu persis ada dimana …. Namanya juga orang baru) saya lihat ada antrian panjang. Dan saya baca tulisannya Sainte Chapelle. Saya benar-benar ngga tahu apa itu Notredamme yang saya tuju atau bukan, tapi karena rame yang ngantri yah saya ikut ajah. Eeeeeh, ngga tahunya itu rame karena ada group mau masuk dan karena saya tidak termasuk group saya jadi ngga bisa ikutan …. HUH, saya maju lagi ke depan, malah dapat antrian yang jauh lebih pendek …. Individual entrance …nye..nye..nye, gua lebih cepat masuk ngga usah ngantri panjang. Di dalam Saint Chapelle yang kesan saya mungkin ini saingannya Sisteine Chapelle, bangunannya cukup megah, khususnya di bagian kapelnya dimana jendelanya di dominasi oleh kaca warna-warni …. Apa yah namanya, ada yang jual kaca jendela yang terdiri dari berbagai macam kaca warna warni di gereja dan diukir membentuk gambar. Jujur saja saya masih pegang Sisteine daripada Sainte Chapelle. Tapi jangan bilang-bilang sama orang Perancis, nanti ngamuk.

Kalau JS-er pengen tahu kira-kira dimana lokasinya, agak jauh juga dari Soto Mie Angke, tetapi tetap bisa dilihat pakai GPS.

http://maps.BlackBerry.com?lat=48.85404&lon=2.34420&z=2&label=Where+I+Am

Sekeluar dari Sainte Chapelle saya sempat foto-foto di patung Saint Michell di seberang sungai ….. ngga tahu nama sungainya apa, mungkin sungai Seine (yang jelas bukan Ciliwung soalnya bersih).

PS : Mohon maaf tahu-tahu kok cerita Louvre, ini saya mau berbagi cerita dari saat berangkatnya, naik pesawat, makan apa di pesawat, hotelnya dst. Tapi takut ngga kesampaian, soalnya biasanya cuma niat doang :( hiks. Jadi yang ada ajah di posting dulu. Inti ceritanya cuma dua, pertama di Paris dan kedua Lucerne, Swiss.


Salam,

Alfons